Sabtu, 14 Maret 2009

Trans studio will you take me away?

Selama 3 hari berturut-turut kemaren, aku ngikutin tesnya trans studio. Yah itung-itung menjajal keberuntungan. Lagian kayaknya asik kalo kerja di perusahaan sekaliber trans. Menurut aku sih, perusahaan ni lebih keren dari perusahaan bank, lebih menantang, dan dinamis. Jujur aja, aku lebih seneng ngelamar di perusahaan kayak gini ketimbang perusahaan bank, ato semacam bumn, apalagi PNS. Padahal aneh juga, soalnya aku orangnya gak begitu suka nonton TV, tapi kok ini ngelamar perusahaan yang bergerak di bidang tv yah. Well, Moga2 trans tv gak kebanyakan sinetronnya yah. Sinetron's sucks, man!

Awalnya sih aku dikasih tau ama temen kuliahku, bahwa ada lowongan di situ. Itu aja sehari sebelum dimulai tes, jadinya bener-bener dadakan. Pertanyaan pertama yang muncul waktu diajak, what is trans studio? Trans mah udah tau, tapi studio nya? Seringnya denger kata trans itu disandingin ama kata tv atau 7. Lha ini studio? Gak pake lama aku langsung searching di Google. And guess what i've found! It would be the biggest theme park in the world! Whoaa.. Sekilas kayak gak pecaya gitu, Indonesia bikin theme park terbesar di dunia? Ngalahin disney world kah? Apalagi dibangunnya di Makassar lagi, my damn city!

Hari pertama tesnya (rabu 11 maret) disuruh dateng pagi buta jam 8. Biasanya jam2 gini aku lagi asik2nya molor. Tapi demi cita2 dan masa depan yang cerah, ceile, maksain bangun pagi. Pasang alarm dengan volume full, diplaster di telinga sebelum bobo supaya dijamin langsung bangun. Udah beres2, siap2 meluncur, eh tiba2 ujan. Sh8t. Nunggu ujan gak brenti2, terpaksa musti maen ujan nih. gpp lah. Sampe di sana disuruh ngantri sampe siang. Ampun. Bayangin bro, aku berdiri ngantri dari jam 10 sampe jam 2 siang. Gak makan siang lagi. Sekitar 4 jam aku berdiri berdesakan sama peserta lainnya. Ini dengkul rasanya kayak mau copot. Tulang punggungku kayak mau runtuh. Sebenarnya aku udah pengen pingsan, tapi malu karena yang laen gak ada yang pingsan2.

Emang wajar, pesertanya aja sekitar 4000-an lebih. Sementara waktu mepet, pendaftaran cuma sampe jam 3 sore. Yang udah mendaftar disuruh masuk untuk ngikutin tes pengetahuan umum ama bahasa inggris. Saking banyaknya peserta, mau masuk ke ruang tes aja musti saling dorong, rebutan kursi. Soalnya kalo gak kebagian kursi, bakalan ngantri lama lagi. Aku aja waktu berusaha masuk, kejepit di ujung pintu gara2 saling berdesakan. Tapi akhirnya berhasil masuk, itupun karena terdorong dari arus luar yang berusaha masuk juga. Ada juga malah orang yang palanya kejedak kaca, saking napsunya pengen masuk. Sokorin. Untung tuh kaca gak pecah.

Tes hari pertama bisa dibilang susah2 gampang. Pertanyaan2nya mirip tipikal pertanyaan2 di kuis who wants to be a millionaire. Bener2 pengetahuan umum. Cuman di sini gak ada phone a friend-nya. Jadi kalo gak tau ya jawab ngawur aja, atau sesuai dengan feeling. Toh gak ada istilah nilai minus kalo salah jawab. Salah satu pertanyaan yang aku jawab ngawur adalah hari pendidikan nasional bertepatan pada tgl 14 april. Eh tau2nya tanggal 2 mei yah... Bener2 aku gak pernah merhatiin itu pendidikan nasional tanggalnya kapan. Ampun. Kalo tes bahasa inggrisnya masih mending lah. Menurut feelingku jawabanku gak ancur2 amat. Pokoknya secara keseluruhan aku merasa menjawab dengan cukup lumayan. Nah,setelah selesai, aku langsung pulang lanjutin molorku yang tertunda sambil nunggu pengumuman malam nanti.

Yee ternyata aku lulus tahap pertama! Besoknya aku berangkat lagi jam 10 pagi buat ngikutin psikotes. Hari ini agak mendingan gak ada penyiksaan ala antri sembako kayak kemarin. Yang lulus tinggal 1500-an orang. Berarti ada sekitar 3000-an yang gugur yah? Kasian. Kalo psikotesnya sih, lumayan gampang. Yah namanya aja psikotes, gak ada jawaban yang salah. Semua jawaban kan tergantung dari personality masing2 orang. Yang penting aku ngejawab jujur dan gak curang alias mencuri waktu. Dan rasanya hari ini lumayan lancar2 aja.

Malamnya nungguin pengumuman lagi di internet. Jam 10 malam cek webnya ternyata aku lulus lagi. Thank God.

Besoknya lagi, tepatnya tadi siang, saatnya tes terakhir alias interview. Nah ini nih yang sering bikin gugur aku kalo tes. Terakhir waktu tes di Danamon aku kayak orang goblok waktu ditanyain ama interviewer-nya. Ngomongku kacau kayak orang ngelindur. Tapi aku terus berdoa moga-moga itu gak terulang kali ini. Dan akhirnya saudara2, kita disuruh ngantri lagi... Tapi enak, ini ngantrinya sambil duduk.. hehe disediain kursi. Makasih mbak mas crew trans you're cool! Oh iya sekarang peserta tinggal 1000-an orang, jadi yang gugur ada 500-an lagi. Singkat cerita, akhirnya giliran aku yang dipanggil. Kali ini proses interviewnya enak karena gak ada benda biadab yang biasanya bikin aku membeku setengah mampus, namanya AC alias Air COnditioner. Terakhir waktu interview di Danamon, itu ac kok dinginnya kayak di benua antartika. Aku yang diinterview duduknya jadi sedekap sambil memeluk dengkul. Persis kayak bocah kelaparan di Ethiopia. AC sialan. Heran nih kenapa manusia menciptakan benda ini. Tubuh manusia kan punya sistemnya sendiri buat nahan panas. Apalagi kalo aku kedinginan biasanya ngomongku jadi ngawur. Tapi untungnya kali ini gak ada ac dingin biadab itu. Apalagi aku diinterview di dekat pintu yang terbuka lebar, jadi dinginnya natural sepoi-sepoi. Soal pertanyaannya sih, standar aja. Kita ditanya mengenai diri kita. Orang asal mana, keluarga gimana, keterampilannya apa, pengen posisi kerja apa, cita2 apa, dll. Aku ngejawabnya seadanya, gak mau nambah2in atau ngurang2in. Tapi dasar aku orangnya gak banyak ngomong, jadinya jawabanku rasanya kurang malah. Tapi secara keseluruhan lumayan kok, perasaan aku ama penginterview kayak ngobrol santai aja. Interview yang singkat, gak cukup 10 menit. Apa karena aku orangnya ngebosenin ya? lol..

Well, that's it. Setelah selesai proses tesnya, lega banget rasanya. Gak langsung pulang, mojok dulu sambil ngeliatin peserta yang nunggu giliran interview. Hihihi lucu2 mukanya, tegang gitu. Look at this people, they're looking for a job. They need a job. And there are too many of them. That's the problem. Musti ada yang kalah di antara mereka. Tapi semoga itu bukan aku. Semoga Allah masih memberikanku keberuntungannya sekali ini lagi. Sekarang tinggal nunggu pengumuman tanggal 28 maret nanti. Apapun hasilnya, i wont regret it. At least i have done my best. Dan aku bener2 menikmati 3 hari terakhir ini. I feel alive... moga2 hari ini hujan sampe sore.. enaknya molor!

5 komentar:

naval architcture mengatakan...

tahnks atas tulisannya,jadi kita2 bisa tau proses penerimaanya seperti apa.so kita bisa persiapan....
moga kamu lulus dech!! saya baru daftar tgl 14 april kemaren didesak gitu sama tmn.soalnya sy nggak PD umur sy lewat 1 tahun,tp ndak papalah katanya yang penting ikhtiar.ya...mudah-mudahan keterima.


xxx09

imhaya mengatakan...

yep bro... coba aja ngelamar, gak ada ruginya. toh kalopun gak lulus, itung-itung pengalaman kan? lagian seru kok..

oh ya, kl aku kmren gak lulus. yg diterima 230an org, jd dr 1000 yg gugur ada 700-an lebih lah. but its ok.. gw dpt tmn2 kenalan baru dr situ, plus pengalaman baru. nothing to lose aja bro!

semoga sukses buat kamu!

naval architcture mengatakan...

ngomong2 km liat pengumuman pertama diamana?soalnya sy nggak tahu.apa lewat situsnya transstudio atao giaman.plz comment...

imhaya mengatakan...

ooh, pengumuman pertama diumumkan di tempat tesnya juga, waktu itu aku tes di gedung Mulo makassar. Malamnya jam2 10 pengumuman di situ juga, jd sy dtg lagi buat liat pengumuman.

klo pengumuman ke2 dan ke 3 lewat internet di www.transstudioworld.com

kenyo mengatakan...

wah seru banget perjuangannya bang...